<body><center> <!-- Begin: adBrite, Generated: 2010-11-05 4:20:15 banner--> <script type="text/javascript"> var AdBrite_Title_Color = '32527A'; var AdBrite_Text_Color = '000000'; var AdBrite_Background_Color = 'FFFFFF'; var AdBrite_Border_Color = 'CCCCCC'; var AdBrite_URL_Color = '1B703A'; try{var AdBrite_Iframe=window.top!=window.self?2:1;var AdBrite_Referrer=document.referrer==''?document.location:document.referrer;AdBrite_Referrer=encodeURIComponent(AdBrite_Referrer);}catch(e){var AdBrite_Iframe='';var AdBrite_Referrer='';} </script> <span style="white-space:nowrap;"><script type="text/javascript">document.write(String.fromCharCode(60,83,67,82,73,80,84));document.write(' src="http://ads.adbrite.com/mb/text_group.php?sid=1799760&zs=3436385f3630&ifr='+AdBrite_Iframe+'&ref='+AdBrite_Referrer+'" type="text/javascript">');document.write(String.fromCharCode(60,47,83,67,82,73,80,84,62));</script> <a target="_top" href="http://www.adbrite.com/mb/commerce/purchase_form.php?opid=1799760&afsid=1"><img src="http://files.adbrite.com/mb/images/adbrite-your-ad-here-banner.gif" style="background-color:#CCCCCC;border:none;padding:0;margin:0;" alt="Your Ad Here" width="11" height="60" border="0" /></a></span> <!-- End: adBrite --> </center><center><script language='JavaScript' type='text/javascript' src='http://ads.blogdrive.com/adx.js'></script> <script language='JavaScript' type='text/javascript'> <!-- if (!document.phpAds_used) document.phpAds_used = ','; phpAds_random = new String (Math.random()); phpAds_random = phpAds_random.substring(2,11); document.write ("<" + "script language='JavaScript' type='text/javascript' src='"); document.write ("http://ads.blogdrive.com/adjs.php?n=" + phpAds_random); document.write ("&amp;what=zone:3"); document.write ("&amp;exclude=" + document.phpAds_used); if (document.referrer) document.write ("&amp;referer=" + escape(document.referrer)); document.write ("'><" + "/script>"); //--> </script><noscript><a href='http://ads.blogdrive.com/adclick.php?n=a6b05a3e' target='_blank'><img src='http://ads.blogdrive.com/adview.php?what=zone:3&amp;n=a6b05a3e' border='0' alt=''></a></noscript></center><center><script language='JavaScript' type='text/javascript' src='http://ads.blogdrive.com/adx.js'></script> <script language='JavaScript' type='text/javascript'> <!-- if (!document.phpAds_used) document.phpAds_used = ','; phpAds_random = new String (Math.random()); phpAds_random = phpAds_random.substring(2,11); document.write ("<" + "script language='JavaScript' type='text/javascript' src='"); document.write ("http://ads.blogdrive.com/adjs.php?n=" + phpAds_random); document.write ("&amp;what=zone:3"); document.write ("&amp;exclude=" + document.phpAds_used); if (document.referrer) document.write ("&amp;referer=" + escape(document.referrer)); document.write ("'><" + "/script>"); //--> </script><noscript><a href='http://ads.blogdrive.com/adclick.php?n=a6b05a3e' target='_blank'><img src='http://ads.blogdrive.com/adview.php?what=zone:3&amp;n=a6b05a3e' border='0' alt=''></a></noscript></center><center><script language='JavaScript' type='text/javascript' src='http://ads.blogdrive.com/adx.js'></script> <script language='JavaScript' type='text/javascript'> <!-- if (!document.phpAds_used) document.phpAds_used = ','; phpAds_random = new String (Math.random()); phpAds_random = phpAds_random.substring(2,11); document.write ("<" + "script language='JavaScript' type='text/javascript' src='"); document.write ("http://ads.blogdrive.com/adjs.php?n=" + phpAds_random); document.write ("&amp;what=zone:3"); document.write ("&amp;exclude=" + document.phpAds_used); if (document.referrer) document.write ("&amp;referer=" + escape(document.referrer)); document.write ("'><" + "/script>"); //--> </script><noscript><a href='http://ads.blogdrive.com/adclick.php?n=a6b05a3e' target='_blank'><img src='http://ads.blogdrive.com/adview.php?what=zone:3&amp;n=a6b05a3e' border='0' alt=''></a></noscript></center><center><script language='JavaScript' type='text/javascript' src='http://ads.blogdrive.com/adx.js'></script> <script language='JavaScript' type='text/javascript'> <!-- if (!document.phpAds_used) document.phpAds_used = ','; phpAds_random = new String (Math.random()); phpAds_random = phpAds_random.substring(2,11); document.write ("<" + "script language='JavaScript' type='text/javascript' src='"); document.write ("http://ads.blogdrive.com/adjs.php?n=" + phpAds_random); document.write ("&amp;what=zone:3"); document.write ("&amp;exclude=" + document.phpAds_used); if (document.referrer) document.write ("&amp;referer=" + escape(document.referrer)); document.write ("'><" + "/script>"); //--> </script><noscript><a href='http://ads.blogdrive.com/adclick.php?n=a6b05a3e' target='_blank'><img src='http://ads.blogdrive.com/adview.php?what=zone:3&amp;n=a6b05a3e' border='0' alt=''></a></noscript></center><center><script language='JavaScript' type='text/javascript' src='http://ads.blogdrive.com/adx.js'></script> <script language='JavaScript' type='text/javascript'> <!-- if (!document.phpAds_used) document.phpAds_used = ','; phpAds_random = new String (Math.random()); phpAds_random = phpAds_random.substring(2,11); document.write ("<" + "script language='JavaScript' type='text/javascript' src='"); document.write ("http://ads.blogdrive.com/adjs.php?n=" + phpAds_random); document.write ("&amp;what=zone:3"); document.write ("&amp;exclude=" + document.phpAds_used); if (document.referrer) document.write ("&amp;referer=" + escape(document.referrer)); document.write ("'><" + "/script>"); //--> </script><noscript><a href='http://ads.blogdrive.com/adclick.php?n=a6b05a3e' target='_blank'><img src='http://ads.blogdrive.com/adview.php?what=zone:3&amp;n=a6b05a3e' border='0' alt=''></a></noscript></center><center><script language='JavaScript' type='text/javascript' src='http://ads.blogdrive.com/adx.js'></script> <script language='JavaScript' type='text/javascript'> <!-- if (!document.phpAds_used) document.phpAds_used = ','; phpAds_random = new String (Math.random()); phpAds_random = phpAds_random.substring(2,11); document.write ("<" + "script language='__JavaScript' type='text/__javascript' src='"); document.write ("http://ads.blogdrive.com/adjs.php?n=" + phpAds_random); document.write ("&amp;what=zone:3"); document.write ("&amp;exclude=" + document.phpAds_used); if (document.referrer) document.write ("&amp;referer=" + escape(document.referrer)); document.write ("'><" + "/script>"); //--> </script><noscript><a href='http://ads.blogdrive.com/adclick.php?n=a6b05a3e' ><img src='http://ads.blogdrive.com/adview.php?what=zone:3&amp;n=a6b05a3e' border='0' alt=''></a></noscript></center><center><!-- if (!document.phpAds_used) document.phpAds_used = ','; phpAds_random = new String (Math.random()); phpAds_random = phpAds_random.substring(2,11); document.write ("<" + "script language='__JavaScript' type='text/__javascript' src='"); document.write ("http://ads.blogdrive.com/adjs.php?n=" + phpAds_random); document.write ("&what=zone:3"); document.write ("&exclude=" + document.phpAds_used); if (document.referrer) document.write ("&referer=" + escape(document.referrer)); document.write ("'><" + "/script>"); //--> </script><noscript><a href='http://ads.blogdrive.com/adclick.php?n=a6b05a3e' ><img src='http://ads.blogdrive.com/adview.php?what=zone:3&n=a6b05a3e' border='0' alt=''></a></noscript></center> ~::anita's personal homepage talking about::~





Tempat saya beristirahat and Talking about with you...
untuk lebih lengkapnya silahkan baca di: anitanet.staff.ipb.ac.id, anita-handayani.blogspot.com, anitanetphotography.com


Anita Handayani
September 28th
Female
Kota Depok, Indonesia, South East Asia


Terimakasih sudah meluangkan waktu mampir ke website saya, marilah kita chatt tentang apa saja yang menarik, saya tunggu !

 

   

<< September 2014 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05 06
07 08 09 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30

 
My Rank
Alexa rank,Pagerank and website worth

My Anniversary
Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers


Ruth di foto 16 Maret 2008 dg Canon 40D


"Cintailah seseorang itu atas dasar siapa dia sekarang dan bukan siapa dia sebelumnya"











If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Wednesday, September 21, 2005
:: Anita's Personal Homepage ::

Ir. Anita Handayani
Anita Handayani 19 Februari 2014
 

Welcome... I hope you can enjoy with everything I've presented on this siteIf you have any comments, suggestions, or opinion about this site, please express it just by signing my guestbook...

Isi Buku Tamu........Lihat Buku Tamu


Email Me:
anitasite@gmail.com,
anita_h_2000_girls@yahoo.com,
anitanet@ipb.ac.id

anita_handayani_juara_1_blog_staff_ipb_tahun_2013_19pebruari2014

Foto Anita Handayani 19 Februari 2014
Juara I Blog Staf IPB Tahun 2013

Juara III Blog Staf IPB Tahun 2013

Foto Anita Handayani 6 Februari 2013
Juara III Blog Staf IPB Tahun 2012

Foto Anita Handayani 8 Maret 2012
Juara Blog Staf IPB Tahun 2011


Foto Anita Handayani 16 Februari 2011
Juara Blog Staf IPB Tahun 2010


Foto Anita Handayani 11 Desember 2008

My Blog:

http://anitanet.staff.ipb.ac.id (anita's personal blog)
Juara I Lomba Website IPB tahun 2010 dan 2011,
kategori Blog Staff
Juara III tahun 2012
Juara I tahun 2013
(do'akan saya di tahun 2014 ini jadi juara I lagi ya....)
http://anitanet.blogdrive.com
(Blogdrive)
http://anita-handayani.blogspot.com (Blogspot)
http://www.anitanetphotography.com (Blogspot)

http://anitanet2010.wordpress.com (Wordpress)
http://anitasitus.wordpress.com (Wordpress)

My Social Media:

facebook twitter google pinterest instagram

 

Kumpulan Foto (Portofolio):
http://picasaweb.google.com/anitasite (untuk menyimpan foto)

http://www.flickr.com/people/anitanet2010
http://www.photoblog.com/anitanet

http://www.scribd.com/ (untuk menyimpan document)


Situs Pribadi Anita, seorang anak Depok, berisi profil dan keluarganya dan berbagai artikel yang bermanfaat.

Selamat datang di website ini, saya yakin kamu akan senang berada disini karena disini terdapat berbagai hal yang disukai, terutama oleh wanita dan anak2. Jika kamu sedang belajar membuat website, maka berkunjung ke website ini adalah pilihan yang paling tepat! karena disini banyak sekali bahan yang dapat digunakan untuk bahan membuat website baru-mu.


Dari web saya ini kamu bebas dapat mengambil apa saja yang kamu sukai tanpa perlu minta izin dari saya.

Apabila kamu mempunyai apa saja yang bermanfaat dan menarik untuk ditampilkan disini maka jangan segan kirimkan pada saya untuk saya tamplkan disini, untuk itu saya amat berterimakasih. "Sering-seringlah berkunjung kesini", karena hampir setiap hari ada saja hal yang baru disini.

Gmail
Yahoo Mail
my.yahoo
Yahoo Indonesia
Group di Yahoo


anita's personal blog

Srikandi Blogger

Posted at 9/21/2005 11:53:29 am by Anita Handayani
Comments (5)  

Sunday, September 25, 2005
:: Cinta dan Persahabatan

 

"Tiada manusia yang bergembira sepanjang masa tetapi itu semua bukanlah suatu 
alasan untuk hidup sengsara"
 

Cinta dimulai dengan sebuah senyuman ..
bertumbuh dengan sebuah ciuman ..
dan berakhir dengan air mata �
Janganlah menangisi siapapun yang tidak akan menangis untukmu�..
Sahabat yang baik sulit didapat �..
lebih sulit ditinggalkan �.
dan mustahil untuk dilupakan�
Kau hanya dapat pergi sejauh yang kau dorong�.
Tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata �
Hal yang paling berat untuk dilakukan adalah melihat seseorang yang
kau cintai mencintai orang lain�..
Jangan biarkan masa lalu menahan kau kembali�
kau akan kehilangan kemampuanmu�..
Hidup sangat singkat �.
jika kau tidak melihat sekelilingmu sekali-sekali ��.
kau mungkin akan kehilangan kesempatan tersebut�.
Jika kau berfikir bahwa dunia tidak berarti apapun �.
berfikirlah lagi �
Kau mungkin mengartikan dunia dengan cara lain��.
Ketika kau merasa sakit untuk melihat kebelakang ..
dan kau takut melihat kedepan ..
kau dapat melihat ke sampingmu dan sahabat baikmu akan ada disana.
Persahabatan sejati tidak pernah berakhir ..
Persahabatan adalah selamanya.
Sahabat baik seperti bintang �
Kau tidak harus selalu melihatnya ..
tetapi kau tahu bahwa mereka selalu disana.
Jangan mengerutkan dahi �
Kau tidak akan pernah tahu siapa yang akan jatuh cinta dengan senyummu�.
Apa yang akan kau kerjakan ketika satu-satunya orang yang dapat
membuatmu berhenti menangis adalah orang yang membuat 'mu menangis ?!
Tidak seorang'pun sempurna sampai kau jatuh cinta padanya.
Segala sesuatu baik pada akhirnya �
Jika tidak baik .. maka hal itu belum merupakan akhirnya.
Banyak orang berjalan keluar dan masuk dalam hidupmu �
Tetapi hanya sahabat sejati yang meninggalkan jejak kakinya di hatimu�

Posted at 9/25/2005 12:17:32 pm by Anita Handayani
Make a comment  

Friday, October 14, 2005
:: Cinta = Love

Cinta itu seperti art yg indah dan agung,
berbahagialah yg pernah mendapatkannya meskipun tidak abadi

Cinta tidak membuat dunia berputar
Cinta inilah yang membuat perjalanan tersebut berharga


Cinta tidak berupa tatapan satu sama lain,
tetapi memandang ke luar bersama ke arah yang sama.

Bel bukanlah bel sebelum engkau membunyikannya
Lagu bukanlah lagu sebelum engkau menyanyikannya
Cinta di dalam hatimu tidak diletakkan untuk tinggal di sana

Cinta bukanlah cinta sebelum engkau memberikannya
Nafsu adalah emosi
Cinta adalah pilihan
Cara untuk mencintai sesuatu adalah dengan menyadari
Bahwa sesuatu itu mungkin hilang

Cinta adalah kunci induk yang membuka Gerbang kebahagiaan
Kekasih yang bijaksana tidak menghargai hadiah dari kekasihnya
Sebesar cinta dari si pemberi

Jika anda ingin dicinta, mencintalah
dan jadilah orang yang pantas dicinta

Di antara mereka yang saya sukai atau kagumi,
saya tidak dapat menemukan suatu kesamaan
Tetapi di antara mereka yang saya kasihi,
saya dapat menemukannya: mereka semua membuat saya tertawa

Persahabatan sering berakhir dengan cinta
Tetapi cinta kadang berakhir BUKAN dengan persahabatan

Kita harus sedikit menyerupai satu sama lain
untuk mengerti satu sama lain
Tetapi kita harus sedikit berbeda
Untuk mencintai satu sama lain

Cinta yang belum matang berkata:
"Aku cinta kamu karena aku butuh kamu"
Cinta yang sudah matang berkata:
"Aku butuh kamu karena aku cinta kamu"

Cinta memasukkan kesenangan dalam kebersamaan
kesedihan dalam perpisahan
harapan pada hari esok
kegembiraan di dalam hati

Siapa pun yang mempunyai hati penuh cinta
selalu mempunyai sesuatu untuk diberikan
Cinta sejati dimulai ketika tidak sesuatu pun
diharapkan sebagai balasan

Segera sesudah kita belajar mencinta
Kita akan belajar untuk hidup
Cinta...
Jika anda memilikinya, anda tidak memerlukan sesuatu pun yang lain
Dan jika anda tidak memilikinya,
apa pun yang lain yang anda miliki tidak banyak berarti

Cinta tidak dapat dipaksakan
Cinta tidak dapat dibujuk dan digoda
Cinta muncul dari Surga tanpa topeng dan tanpa dicari

Cobalah bernalar tentang cinta dan engkau pun
akan kehilangan nalarmu
 

Autor : Unknown
 
 
 

Posted at 10/14/2005 11:08:11 am by Anita Handayani
Comment (1)  

Tuesday, October 25, 2005
:: Tips Menjaga Kehangatan Suami Isteri



Sediakan selalu waktu untuk berbicara dengannya.  Pasangan Anda tidak bisa "membaca" pikiran Anda bila Anda enggan mengungkapkannya.  Sampaikan maksud dan keinginan Anda dengan jelas dan tuntas.  Sebaliknya, Anda pun harus membuka diri untk mendengarkan dengan teliti apa saja yang dikatakan pasangan Anda.

Selalu sediakan waktu untuk untuk berdua.  Cinta tidak akan terpelihara bila kita tidak mau menyediakan waktu untuknya.  Selalu tempatkan keutuhan hubungan Anda sebagai prioritas utama.

Seimbangkan waktu yang Anda sediakan untuk pekerjaan dengan waktu untuk pasangan Anda.

Maklumi perbedaan-perbedaan yang ada antara Anda dan dia.  Baik perbedaan sikap maupun pandangan.  Anda tidak harus menjadi dia, begitu pula sebaliknya.  Ingatlah, setiap manusia itu unik.  Tidak ada dua manusia yang sama persis di muka dunia ini, bahkan saudara kembar sekalipun.

Tentukan arah rumahtangga Anda.  Rancanglah kehidupan dimasa depan bersama dengan pasangan Anda. 

Sedapat mungkin, hindari tindakan mengkritik atau menyalahkan satu sama lain.  Tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini.
 

Berilah perhatian dan bersikaplah romantis.  Coba kenang indahnya masa-masa saat Anda masih pacaran.  Pertahankan pelukan mesra, kecupan sayang, hingga hadiah bunga dan cokelat.  Jangan ragu mengirim sms atau memo atau surat berisi ungkapan cinta Anda padanya.
 

Jangan habiskan energi pada pekerjaan Anda.  Sisihkan untuk bersenang-senang bersama pasangan.  Pergilah berdua ke tempat-tempat yang menyenangkan.  Rayakan hari-hari penting Anda berdua, misalnya hari ulang tahun perkawinan atau hari pada saat Anda pertama kali pergi berdua denganya..

 

(Dikutip dari Tabloid Nova 11-08-2002)

Posted at 10/25/2005 5:06:58 pm by Anita Handayani
Comments (2)  

Wednesday, February 01, 2006
:: Kecantikan Lelaki dan Kegagahan Wanita

Kecantikan Lelaki

Kecantikan seorang lelaki bukan kepada rupa fizikal tetapi pada murni rohani. Lelaki yang cantik adalah :

1. Lelaki yang mampu mengalirkan airmata untuk ingatan
2. Lelaki yang sedia menerima segala teguran
3. Lelaki yang memberi madu setelah menerima racun
4. Lelaki yang tenang dan lapang dada
5. Lelaki yang baik sangka
6. Lelaki yang tidak pernah putus asa

Kegagahan Wanita

Kegagahan seorang wanita bukan kepada pejal otot badan, tetapi pada kekuatan perasaan. Perempuan yang gagah adalah :-

1. Perempuan yang tahan menerima sebuah kehilangan
2. Perempuan yang tidak takut pada kemiskinan
3. Perempuan yang tabah menanggung kerinduan setelah ditinggalkan
4. Perempuan yang tidak meminta-minta agar dipenuhi segala keinginan.

 

Posted at 2/1/2006 11:30:50 am by Anita Handayani
Make a comment  

:: Kata-kata Bijak yang Patut menjadi Teladan

1.     Kasihanilah musuhmu, berbuat baiklah pada orang yang membenci kamu, mintalah berkat bagi orang yang mengutuk kamu. Berdoalah untuk orang yang mencaci kamu - confusius.

2.      Belajar tanpa berfikir tidak ada gunanya, berfikir tanpa belajar adalah berbahaya.

3.      Jika Anda tidak bisa menjadi orang pandai, jadilah orang yang baik.

4.      Seorang teman sejati akan membuat Anda hangat dengan kehadirannya, mempercayai akan rahasianya dan mengingat Anda dalam doa-doanya.

5.      Doa memberikan kekuatan pada orang yang lemah, membuat orang tidak percaya menjadi percaya dan memberikan keberanian pada orang yang ketakutan.

6.      Jika kita berbuat baik, kebaikan pula yang akan kita terima kelak.

7.      Senyum tidak hanya akan menampilkan wajah yang cerah, namun juga menghangatkan jiwa.

8.      Yang penting bukan berapa lama kita hidup, tetapi bagaimana kita hidup

9.      Iri hati yang ditunjukan kepada seseorang akan melukai diri sendiri.

10.  Anda cuma bisa hidup sekali saja didunia ini, tetapi jika anda hidup dengan benar, sekali saja sudah cukup.

11.  Kenangan indah masa lalu hanya untuk dikenang, bukan untuk diingat-ingat.

12.  Rasa takut bukanlah untuk dinikmati, tetapi untuk dihadapi.

13.  Orang bijaksana selalu melengkapi kehidupannya dengan banyak persahabatan.

14.  Lidah anda yang menentukan siapa anda.

15.  Diantara isi rumah tangga, anak-anaklah yang terbaik.

16.  Cinta seringkali akan lari bila kita mencari, tetapi cinta jua seringkali dibiarkan pergi bila ia menghampiri.

17.  Jika kejahatan di balas kejahatan, maka itu adalah dendam. Jika kebaikan dibalas kebaikan itu adalah perkara biasa. Jika kebaikan dibalas kejahatan, itu adalah zalim. Tapi jika kejahatan dibalas kebaikan, itu adalah mulia dan terpuji.

18.  Jika Anda tidak memulai hari ini dengan senyuman, belum terlambat untuk mencobanya pada hari esok.

19.  Buka mata kita lebar-lebar sebelum menikah, dan biarkan mata kita setengah terpejam sesudahnya

20.  Persahabatan sejati layaknya kesehatan, nilainya baru kita sadari setelah kita kehilangannya

21.  Seorang sahabat adalah yang dapat mendengarkan lagu didalam hatimu dan akan menyanyikan kembali tatkala kau lupa akan bait-baitnya

22.  Bertemanlah dengan orang yang suka membela kebenaran. Dialah hiasan dikala kita senang dan perisai diwaktu kita susah

23.  Namun kita tidak akan pernah memiliki seorang teman, jika kita mengharapkan seseorang tanpa kesalahan. Karena semua manusia itu baik kalau kita bisa melihat
kebaikannya dan menyenangkan kalau kita bisa melihat keunikannya tapi semua manusia itu akan buruk dan membosankan kalau kita tidak bisa melihat keduanya.

24.  Tak seorang pun sempurna. Mereka yang mau belajar dari kesalahan adalah bijak.

25.  Menyedihkan melihat orang berkeras bahwa mereka benar meskipun terbukti salah

26.  Bila Kita mengisi hati kita dengan penyesalan untuk masa lalu dan kekhawatiran untuk masa depan, kita tak memiliki hari ini untuk kita syukuri.

27.  Sekali tidak berhasil bukan berarti gagal selamanya.

28.  Kebahagiaan takkan pernah bisa dibeli dengan wang.

29.  Tiga sifat yang menyebabkan penyandangnya tidak tentram dalam hidupnya : iri, dengki, dan akhlak buruk

30.  Orang yang berakal tetapi tidak mempunyai adab, seumpama pahlawan yang tiada senjata.

31.  Kecantikkan yang abadi ialah pada keelokkan adab dan ketinggian ilmu seseorang, bukan pada wajah dan pakaiannya.

32.  Dinilai daripada adab, dalam masyarakat manusia ada binatang jalang, tetapi dalam masyarakat binatang, tidak ada manusia jalang.

33.  Teman manusia yang sebenar ialah akal dan musuhnya yang celaka ialah jahil.

34.  Jika kamu mendapat kesusahan, ingatlah menyimpan kesabaran.

35.  Engkau disebut sebagai manusia bukan karena tubuh dan jasadmu tetapi akal dan jiwamu.

36.  Lindungi kesedihan dengan senyuman meskipun dihati penuh kedukaan kerana itu menunjukkan adanya kesedihan.

37.  Jangan terlalu memikirkan pandangan orang terhadap anda, fikrikan apa pandangan anda terhadap diri anda sendiri.

 

Posted at 2/1/2006 12:30:50 pm by Anita Handayani
Comments (4)  

Wednesday, April 05, 2006
:: Etos Pendongkrak Gairah Kerja !

Etos Pendongkrak Gairah Kerja! (Jangan Cuma "5-Ng")

Hidup hanya menyediakan dua pilihan: mencintai pekerjaan atau
mengeluh setiap hari. Jika tidak bisa mencintai pekerjaan, maka kita
hanya akan memperoleh "5-ng": ngeluh, ngedumel, ngegosip, ngomel, dan
ngeyel.

Punya masalah dengan semangat kerja? Jangan gundah gulana, Anda tidak
sendirian. Banyak orang lain yang punya problem serupa. Namun, bukan
tidak ada solusinya!

Hampir semua orang pernah mengalami gairah kerjanya melorot. "Itu
lumrah," kata Jansen Sinamo, ahli pengembangan sumber daya manusia
dari Institut Darma Mahardika, Jakarta. Meski lumrah, "impotensi"
kerja harus diobati.

Cara terbaik untuk mengatasinya, menurut Jansen, dengan langsung
membenahi pangkal masalahnya, yaitu motivasi kerja. Itulah akar yang
membentuk etos kerja. Secara sistematis, Jansen memetakan motivasi
kerja dalam konsep yang ia sebut sebagai "Delapan Etos Kerja
Profesional". Sejak 1999, ia aktif mengampanyekan gagasan itu lewat
berbagai pelatihan yang ia lakukan.

Memahat yang tak terlihat

Etos pertama: kerja adalah rahmat.

Apa pun pekerjaan kita, entah pengusaha, pegawai kantor, sampai buruh
kasar sekalipun, adalah rahmat dari Tuhan. Anugerah itu kita terima
tanpa syarat, seperti halnya menghirup oksigen dan udara tanpa biaya
sepeser pun.

Bakat dan kecerdasan yang memungkinkan kita bekerja adalah anugerah.
Dengan bekerja, setiap tanggal muda kita menerima gaji untuk memenuhi
kebutuhan hidup sehari-hari. Dengan bekerja kita punya banyak teman
dan kenalan, punya kesempatan untuk menambah ilmu dan wawasan, dan
masih banyak lagi. Semua itu anugerah yang patut disyukuri. Sungguh
kelewatan jika kita merespons semua nikmat itu dengan bekerja ogah-
ogahan.

Etos kedua: kerja adalah amanah.

Apa pun pekerjaan kita, pramuniaga, pegawai negeri, atau anggota DPR,
semua adalah amanah. Pramuniaga mendapatkan amanah dari pemilik toko.
Pegawai negeri menerima amanah dari negara. Anggota DPR menerima
amanah dari rakyat. Etos ini membuat kita bisa bekerja sepenuh hati
dan menjauhi tindakan tercela, misalnya korupsi dalam berbagai
bentuknya.

Etos ketiga: kerja adaah panggilan.

Apa pun profesi kita, perawat, guru, penulis, semua adalah darma.
Seperti darma Yudistira untuk membela kaum Pandawa. Seorang perawat
memanggul darma untuk membantu orang sakit. Seorang guru memikul
darma untuk menyebarkan ilmu kepada para muridnya. Seorang penulis
menyandang darma untuk menyebarkan informasi tentang kebenaran kepada
masyarakat. Jika pekerjaan atau profesi disadari sebagai panggilan,
kita bisa berucap pada diri sendiri, "I'm doing my best!" Dengan
begitu kita tidak akan merasa puas jika hasil karya kita kurang baik
mutunya.

Etos keempat: kerja adalah aktualisasi.

Apa pun pekerjaan kita, eutah dokter, akuntan, ahli hukum, semuanya
bentuk aktualisasi diri. Meski kadang membuat kita lelah, bekerja
tetap merupakan cara terbaik untuk mengembangkan potensi diri dan
membuat kita merasa "ada". Bagaimanapun sibuk bekerja jauh lebih
menyenangkan daripada duduk bengong tanpa pekenjaan.

Secara alami, aktualisasi diri itu bagian dari kebutuhan psikososial
manusia. Dengan bekerja, misalnya, seseorang bisa berjabat tangan
dengan rasa pede ketika berjumpa koleganya. "Perkenalkan, nama saya
Miftah, dari Bank Kemilau." Keren `kan?

Etos kelima: kerja itu ibadah.

Tak peduli apa pun agama atau kepercayaan kita, semua pekerjaan yang
halal merupakan ibadah. Kesadaran ini pada gilirannya akan membuat
kita bisa bekerja secara ikhlas, bukan demi mencari uang atau jabatan
semata. Jansen mengutip sebuah kisah zaman Yunani kuno seperti ini:

Seorang pemahat tiang menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk
mengukir sebuah puncak tiang yang tinggi. Saking tingginya, ukiran
itu tak dapat dilihat langsung oleh orang yang berdiri di samping
tiang. Orang-orang pun bertanya, buat apa bersusah payah membuat
ukiran indah di tempat yang tak terlihat? Ia menjawab, "Manusia
memang tak bisa menikmatmnya. Tapi Tuhan bisa melihatnya." Motivasi
kerjanya telah berubah menjadi motivasi transendental.

Warisan tak ternilai

Etos keenam: kerja adalah seni.

Apa pun pekerjaan kita, bahkan seorang peneliti pun, semua adalah
seni. Kesadaran ini akan membuat kita bekerja dengan enjoy seperti
halnya melakukan hobi. Jansen mencontohkan Edward V Appleton, seorang
fisikawan peraih nobel. Dia mengaku, rahasia keberhasilannya meraih
penghargaan sains paling begengsi itu adalah karena dia bisa
menikmati pekerjaannya.

"Antusiasmelah yang membuat saya mampu bekerja berbulan-bulan di
laboratorium yang sepi," katanya. Jadi, sekali lagi, semua kerja
adalah seni. Bahkan ilmuwan seserius Einstein pun menyebut rumus-
rumus fisika yang njelimet itu dengan kata sifat beautiful.

Etos ketujuh: kerja adalah kehormatan.

Seremeh apa pun pekerjaan kita, itu adalah sebuah kehormatan. Jika
bisa menjaga kehormatan dengan baik, maka kehormatan lain yang lebih
besar akan datang kepada kita.

Jansen mengambil contoh etos kerja Pramoedya Ananta Toer. Sastrawan
Indonesia kawakan ini tetap bekerja (menulis), meskipun ia dikucilkan
di Pulau Buru yang serba terbatas. Baginya, menulis merupakan sebuah
kehormatan. Hasilnya, kita sudah mafhum. Semua novelnya menjadi karya
sastra kelas dunia.

Etos kedelapan: kerja adalah pelayanan.

Apa pun pekerjaan kita, pedagang, polisi, bahkan penjaga mercu suar,
semuanya bisa dimaknai sebagai pengabdian kepada sesama.

Pada pertengahan abad ke-20 di Prancis, hidup seorang lelaki tua
sebatang kara karena ditinggal mati oleh istri dan anaknya. Bagi
kebanyakan orang, kehidupan seperti yang ia alami mungkin hanya
berarti menunggu kematian. Namun bagi dia, tidak. Ia pergi ke lembah
Cavennen, sebuah daerah yang sepi. Sambil menggembalakan domba, ia
memunguti biji oak, lalu menanamnya di sepanjang lembah itu. Tak ada
yang membayarnya. Tak ada yang memujinya. Ketika meninggal dalam usia
89 tahun, ia telah meninggalkan sebuah warisan luar biasa, hutan
sepanjang 11 km! Sungai-sungai mengalir lagi. Tanah yang semula
tandus menjadi subur. Semua itu dinikmati oleh orang yang sama sekali
tidak ia kenal.

Di Indonesia semangat kerja serupa bisa kita jumpai pada Mak Eroh
yang membelah bukit untuk mengalirkan air ke sawah-sawah di desanya
di Tasikmalaya, Jawa Barat. Juga pada diri almarhum Munir, aktivis
Kontras yang giat membela kepentingan orang-orang yang teraniaya.

"Manusia diciptakan oleh Yang Maha Kuasa dengan dilengkapi keinginan
untuk berbuat baik," kata Jansen. Dalam bukunya Ethos21, ia menyebut
dengan istilah rahmatan lii alamin (rahmat bagi sesama).

Pilih cinta atau kecewa

Menurut Jansen, kedelapan etos kerja yang ia gagas itu bersumber pada
kecerdasan emosional spiritual. Ia menjamin, semua konsep etos itu
bisa diterapkan di semua pekerjaan.
"Asalkan pekerjaan yang halal," katanya. "Umumnya, orang bekerja
itu `kan hanya untuk nyari gaji. Padahal pekerjaan itu punya banyak
sisi," katanya.

Kerja bukan hanya untuk mencari makan, tetapi juga mencari makna.
Rata-rata kita menghabiskan waktu 30 - 40 tahun untuk bekerja.
Setelah itu pensiun, lalu manula, dan pulang ke haribaan
Tuhan. "Manusia itu makhluk pencari makna. Kita harus berpikir, untuk
apa menghabiskan waktu 40 tahun bekerja. Itu `kan waktu yang sangat
lama," tambahnya.

Ada dua aturan sederhana supaya kita bisa antusias pada pekerjaan.
Pertama, mencari pekerjaan yang sesuai dengan minat dan bakat. Dengan
begitu, bekerja akan terasa sebagai kegiatan yang menyenangkan.

Jika aturan pertama tidak bisa kita dapatkan, gunakan aturan kedua:
kita harus belajar mencintai pekerjaan. Kadang kita belum bisa
mencintai pekerjaan karena belum mendalaminya dengan benar. "Kita
harus belajar mencintai yang kita punyai dengan segala
kekurangannya," kata sarjana Fisika ITB yang lebih suka dengan dunia
pelatihan sumber daya manusia ini.

Hidup hanya menyediakan dua pilihan: mencintai pekerjaan atau
mengeluh setiap hari. Jika tidak bisa mencintai pekerjaan, maka kita
hanya akan memperoleh "5-ng": ngeluh, ngedumel, ngegosip, ngomel, dan
ngeyel. Jansen mengutip filsuf Jerman, Johann Wolfgang von
Goethe, "It's not doing the thing we like, but liking the thing we
have to do that makes life happy."

"Dalam hidup, kadang kita memang harus melakukan banyak hal yang
tidak kita sukai. Tapi kita tidak punya pilihan lain. Tidak mungkin
kita mau enaknya saja. Kalau suka makan ikan, kita harus mau ketemu
duri," ujar pria yang kerap disebut sebagai Guru Etos ini.

Dalam dunia kerja, duri bisa tampil dalam berbagai macam bentuk. Gaji
yang kecil, teman kerja yang tidak menyenangkan, atasan yang kurang
empatik, dan masih banyak lagi. Namun, justru dari sini kita akan
ditempa untuk menjadi lebih berdaya tahan.

Bukan gila kerja

Dalam urusan etos kerja, bangsa Indonesia sejak dulu dikenal memiliki
etos kerja yang kurang baik.
Di jaman kolonial, orang-orang Belanda sampai menyebut kita dengan
sebutan yang mengejek, in lander pemalas. Ini berbeda dengan,
misalnya, etos Samurai yang dimiliki bangsa Jepang. Mereka terkenal
sebagai bangsa pekerja keras dan ulet.

Namun, Jansen menegaskan, pekerja keras sama sekali berbeda dengan
workaholic. Pekerja keras bisa membatasi diri, dan tahu kapan saatnya
menyediakan waktu untuk urusan di luar kerja. Sementara seorang
workaholic tidak. Dalam pandangan Jansen, kondisi kerja yang
menyenangkan adalah kerja bareng semua pihak. Bukan hanya bawahan,
tapi juga atasan.

Sering seorang atasan mengharapkan bawahannya bekerja keras,
sementara ia sendiri secara tidak sengaja melakukan sesuatu yang
melunturkan semangat kerja bawahan. Jansen memberi contoh, atasan
yang mengritik melulu jika bawahan berbuat keliru, tapi tak pernah
memujinya jika ia menunjukkan prestasi.

Secara manusiawi hal itu akan menyebabkan bawahan kehilangan semangat
bekerja. Buat apa bekerja keras, toh hasil kerjanya tak akan
dihargai. Ingat, pada dasarnya manusia menyukai reward.

Konosuke Matsushita, pendiri perusahaan Matsushita Electric
Industrial (MET) punya teladan yang bagus. Pada zaman resesi dunia
tahun 1929-an, pertumbuhan ekonomi Jepang anjiok tajam. Banyak
perusahaan mem-PHK karyawan. MEI pun terpaksa memangkas produksi
hingga separuhnya. Namun, Matsushita menjamin tak ada satu karyawan
pun yang bakal terkena PHK.

Sebagai gantinya, ia mengajak semua karyawan bekerja keras. Karyawan-
karyawan bagian produksi dilatih untuk menjual. Hasilnya benar-benar
ruarrr biasa. Mereka bisa berubah menjadi tenaga marketing andal,
yang membuat Matsushita menjadi salah satu perusahaan terkuat di
Jepang.

Bagaimana dengan Anda?

Sumber: KCM -

Posted at 4/5/2006 2:46:07 pm by Anita Handayani
Comments (2)  

Friday, April 28, 2006
:: Aku Ingin Mencintaimu dengan Sederhana

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana...

"De'... de'... Selamat Ulang Tahun..." bisik seraut wajah tampan tepat di
hadapanku. "Hmm..." aku yang sedang lelap hanya memicingkan mata dan tidur
kembali setelah menunggu sekian detik tak ada kata-kata lain yang
terlontar  dari bibir suamiku dan tak ada sodoran kado di hadapanku.

Shubuh ini usiaku dua puluh empat tahun. Ulang tahun pertama sejak
pernikahan  kami lima bulan yang lalu. Nothing special. Sejak bangun aku cuma diam,
kecewa.
Tak ada kado, tak ada black forest mini, tak ada setangkai mawar seperti
mimpiku  semalam. Malas aku beranjak ke kamar mandi. Shalat Subuh kami berdua
seperti  biasa. Setelah itu kuraih lengan suamiku, dan selalu ia mengecup kening,
pipi,  terakhir bibirku. Setelah itu diam. Tiba-tiba hari ini aku merasa bukan
apa-apa, padahal ini hari istimewaku. Orang yang aku harapkan akan
memperlakukanku seperti putri hari ini cuma memandangku.

Alat shalat kubereskan dan aku kembali berbaring di kasur tanpa dipanku.
Memejamkan mata, menghibur diri, dan mengucapkan. Happy Birthday to Me...
Happy  Birthday to Me.... Bisik hatiku perih. Tiba-tiba aku terisak. Entah
mengapa. Aku  sedih di hari ulang tahunku. Kini aku sudah menikah. Terbayang bahwa
diriku  pantas mendapatkan lebih dari ini. Aku berhak punya suami yang mapan, yang
bisa  mengantarku ke mana-mana dengan kendaraan. Bisa membelikan blackforest,
bisa  membelikan aku gamis saat aku hamil begini, bisa mengajakku menginap di
sebuah  resor di malam dan hari ulang tahunku. Bukannya aku yang harus sering
keluar  uang untuk segala kebutuhan sehari-hari, karena memang penghasilanku lebih
besar. Sampai kapan aku mesti bersabar, sementara itu bukanlah
kewajibanku.

"De... Ade kenapa?" tanya suamiku dengan nada bingung dan khawatir.

Aku menggeleng dengan mata terpejam. Lalu membuka mata. Matanya tepat
menancap  di mataku. Di tangannya tergenggam sebuah bungkusan warna merah jambu. Ada
tatapan rasa bersalah dan malu di matanya. Sementara bungkusan itu enggan
disodorkannya kepadaku.

"Selamat ulang tahun ya De'..." bisiknya lirih. "Sebenernya aku mau
bangunin  kamu semalam, dan ngasih kado ini... tapi kamu capek banget ya? Ucapnya
takut-takut.
Aku mencoba tersenyum. Dia menyodorkan bungkusan manis merah jambu itu.
Dari  mana dia belajar membukus kado seperti ini? Batinku sedikit terhibur. Aku
buka  perlahan bungkusnya sambil menatap lekat matanya. Ada air yang menggenang.

"Maaf ya de, aku cuma bisa ngasih ini. Nnnng... Nggak bagus ya de?"
ucapnya terbata. Matanya dihujamkan ke lantai.

Kubuka secarik kartu kecil putih manis dengan bunga pink dan ungu warna
favoritku. Sebuah tas selempang abu-abu bergambar Mickey mengajakku
tersenyum.
Segala kesahku akan sedikitnya nafkah yang diberikannya menguap entah ke
mana. Tiba-tiba aku malu, betapa tak bersyukurnya aku.

"Jelek ya de'? Maaf ya de'... aku nggak bisa ngasih apa-apa.... Aku belum
bisa  nafkahin kamu sepenuhnya. Maafin aku ya de'..." desahnya.

Aku tahu dia harus rela mengirit jatah makan siangnya untuk tas ini.
Kupeluk  dia dan tangisku meledak di pelukannya. Aku rasakan tetesan air matanya
juga  membasahi pundakku. Kuhadapkan wajahnya di hadapanku. Masih dalam tunduk,
air  matanya mengalir. Rabbi... mengapa sepicik itu pikiranku? Yang menilai
sesuatu  dari materi? Sementara besarnya karuniamu masih aku pertanyakan.

"A' lihat aku...," pintaku padanya. Ia menatapku lekat. Aku melihat telaga
bening di matanya. Sejuk dan menenteramkan. Aku tahu ia begitu menyayangi
aku,  tapi keterbatasan dirinya menyeret dayanya untuk membahagiakan aku.
Tercekat  aku menatap pancaran kasih dan ketulusan itu. "Tahu nggak... kamu ngasih
aku  banyaaaak banget," bisikku di antara isakan. "Kamu ngasih aku seorang
suami  yang sayang sama istrinya, yang perhatian. Kamu ngasih aku kesempatan
untuk  meraih surga-Nya. Kamu ngasih aku dede'," senyumku sambil mengelus
perutku.


"Kamu ngasih aku sebuah keluarga yang sayang sama aku, kamu ngasih aku
mama...." bisikku dalam cekat.

Terbayang wajah mama mertuaku yang perhatiannya setengah mati padaku,
melebihi  keluargaku sendiri. "Kamu yang selalu nelfon aku setiap jam istirahat,
yang  lain mana ada suaminya yang selalu telepon setiap siang," isakku diselingi
tawa. Ia tertawa kemudian tangisnya semakin kencang di pelukanku.

Rabbana... mungkin Engkau belum memberikan kami karunia yang nampak
dilihat  mata, tapi rasa ini, dan rasa-rasa yang pernah aku alami bersama suamiku
tak  dapat aku samakan dengan mimpi-mimpiku akan sebuah rumah pribadi,
kendaraan  pribadi, jabatan suami yang oke, fasilitas-fasilitas. Harta yang hanya
terasa  dalam hitungan waktu dunia. Mengapa aku masih bertanya. Mengapa keberadaan
dia  di sisiku masih aku nafikan nilainya. Akan aku nilai apa ketulusannya atas
apa saja yang ia berikan untukku? Hanya dengan keluhan? Teringat lagi puisi
pemberiannya saat kami baru menikah... Aku ingin mencintaimu dengan
sederhana...

(terimakasih buat Wiwied yang sudah mengirimkan tulisan ini)

Posted at 4/28/2006 2:12:31 pm by Anita Handayani
Comments (3)  

Thursday, July 13, 2006
:: Renungan buat yang selingkuh

Sebelum Kamu Menceraikanku, Gendonglah Aku

Pada hari pernikahanku,aku membopong istriku. Mobil pengantin berhenti
didepan flat kami yang cuma berkamar satu.
Sahabat-sahabatku menyuruhku untuk membopongnya begitu keluar dari mobil.
Jadi kubopong ia memasuki rumah kami.

Ia kelihatan malu-malu. Aku adalah seorang pengantin pria yang sangat bahagia.
Ini adalah kejadian 10 tahun yang lalu.

Hari-hari selanjutnya berlalu demikian simpel seperti secangkir air
bening. Kami mempunyai seorang anak, saya terjun ke dunia usaha
dan berusaha untuk menghasilkan banyak uang. Begitu kemakmuran
meningkat, jalinan kasih diantara kami pun semakin surut. Ia adalah pegawai
sipil. Setiap pagi kami berangkat kerja bersama-sama dan sampai dirumah
juga pada waktu yang bersamaan.

Anak kami sedang belajar di luar negeri. Perkawinan kami kelihatan
bahagia. Tapi ketenangan hidup berubah dipengaruhi oleh perubahan
yang tidak kusangka-sangka.

Dew hadir dalam kehidupanku.
Waktu itu adalah hari yang cerah.
Aku berdiri di balkon dengan Dew yang sedang merangkulku. Hatiku
sekali lagi terbenam dalam aliran cintanya. Ini adalah apartment yang
kubelikan untuknya.

Dew berkata , "Kamu adalah jenis pria terbaik yang menarik para gadis."
Kata-katanya tiba-tiba mengingatkanku pada istriku. Ketika kami baru
menikah,istriku pernah berkata, "Pria sepertimu,begitu sukses,akan
menjadi sangat menarik bagi para gadis."

Berpikir tentang ini, Aku menjadi ragu-ragu. Aku tahu kalo aku telah
menghianati istriku. Tapi aku tidak sanggup menghentikannya. Aku
melepaskan tangan Dew dan berkata, "Kamu harus pergi membeli
beberapa perabot, O.K.?.Aku ada sedikit urusan dikantor"

Kelihatan ia jadi tidak senang karena aku telah berjanji menemaninya.
Pada saat tersebut, ide perceraian menjadi semakin jelas dipikiranku
walaupun kelihatan tidak mungkin. Bagaimanapun,aku merasa sangat
sulit untuk membicarakan hal ini pada istriku. Walau bagaimanapun
ku jelaskan, ia pasti akan sangat terluka. Sejujurnya,ia adalah seorang istri
yang baik. Setiap malam ia sibuk menyiapkan makan malam. Aku duduk
santai didepan TV. Makan malam segera tersedia. Lalu kami akan menonton TV sama-sama.
Atau aku akan menghidupkan komputer,membayangkan tubuh Dew. Ini adalah hiburan
bagiku.

Suatu hari aku berbicara dalam guyon, "Seandainya kita bercerai,
apa yang akan kau lakukan? "
Ia menatap padaku selama beberapa detik tanpa bersuara. Kenyataannya ia
percaya bahwa perceraian adalah sesuatu yang sangat jauh darinya.
Aku tidak bisa membayangkan bagaimana ia akan menghadapi kenyataan
jika tahu bahwa aku serius. Ketika istriku mengunjungi kantorku, Dew baru saja keluar
dari ruanganku.  Hampir seluruh staff menatap istriku dengan mata penuh simpati dan
berusaha untuk menyembunyikan segala sesuatu selama berbicara dengan ia.
Ia kelihatan sedikit kecurigaan. Ia berusaha tersenyum pada bawahan-bawahanku.
Tapi aku membaca ada kelukaan di matanya.

Sekali lagi, Dew berkata padaku," He Ning, ceraikan ia, O.K.? Lalu
kita akan hidup bersama." Aku mengangguk. Aku tahu aku tidak boleh ragu-ragu lagi.
Ketika malam itu istriku menyiapkan makan malam, ku pegang
tangannya,"Ada sesuatu yang harus kukatakan"
Ia duduk diam dan makan tanpa bersuara. Sekali lagi aku melihat ada luka
dimatanya. Tiba-tiba aku tidak tahu harus berkata apa. Tapi ia tahu kalo
aku terus berpikir.

"Aku ingin bercerai", ku ungkapkan topik ini dengan serius tapi tenang.
Ia seperti tidak terpengaruh oleh kata-kataku, tapi ia bertanya secara
lembut,"kenapa?" "Aku serius."

Aku menghindari pertanyaannya. Jawaban ini membuat ia sangat marah.
Ia melemparkan sumpit dan berteriak kepadaku,"Kamu bukan laki-laki!".
Pada malam itu, kami sekali saling membisu. Ia sedang menangis.
Aku tahu kalau ia ingin tahu apa yang telah terjadi dengan perkawinan kami.
Tapi aku tidak bisa memberikan jawaban yang memuaskan sebab hatiku
telah dibawa pergi oleh Dew.

Dengan perasaan yang amat bersalah, Aku menuliskan surat perceraian
dimana istriku memperoleh rumah, mobil dan 30% saham dari perusahaanku.
Ia memandangnya sekilas dan mengoyaknya jadi beberapa bagian..
Aku merasakan sakit dalam hati. Wanita yang telah 10 tahun hidup
bersamaku sekarang menjadi seorang yang asing dalam hidupku.
Tapi aku tidak bisa mengembalikan apa yang telah kuucapkan.

Akhirnya ia menangis dengan keras didepanku, dimana hal tersebut tidak
pernah kulihat sebelumnya. Bagiku, tangisannya merupakan suatu pembebasan untukku.
Ide perceraian telah menghantuiku dalam beberapa
minggu ini dan sekarang sungguh-sungguh telah terjadi.

Pada larut malam,aku kembali ke rumah setelah menemui klienku. Aku
melihat ia sedang menulis sesuatu. Karena capek aku segera ketiduran.
Ketika aku terbangun tengah malam, aku melihat ia masih menulis.
Aku tertidur kembali. Ia menuliskan syarat-syarat dari perceraiannya. Ia tidak
menginginkan apapun dariku,tapi aku harus memberikan waktu sebulan
sebelum menceraikannya,dan dalam waktu sebulan itu kami harus hidup
bersama seperti biasanya. Alasannya sangat sederhana:
Anak kami akan segera menyelesaikkan pendidikannya dan liburannya
adalah sebulan lagi dan ia tidak ingin anak kami melihat kehancuran rumah tangga kami.

Ia menyerahkan persyaratan tersebut dan bertanya," He Ning, apakah
kamu masih ingat bagaimana aku memasuki rumah kita ketika pada hari
pernikahan kita?"

Pertanyaan ini tiba-tiba mengembalikan beberapa kenangan indah kepadaku.
Aku mengangguk dan mengiyakan. "Kamu membopongku dilenganmu",
katanya, "Jadi aku punya sebuah permintaan, yaitu kamu akan tetap
membopongku pada waktu perceraian kita. Dari sekarang sampai akhir bulan
ini, setiap pagi kamu harus membopongku keluar dari kamar tidur ke pintu."

Aku menerima dengan senyum. Aku tahu ia merindukan beberapa kenangan
indah yang telah berlalu dan berharap perkawinannya diakhiri dengan suasana romantis.

Aku memberitahukan Dew soal syarat-syarat perceraian dari istriku.
Ia tertawa keras dan berpikir itu tidak ada gunanya. "Bagaimanapun trik
yang ia lakukan, ia harus menghadapi hasil dari perceraian ini,"
ia mencemooh. Kata-katanya membuatku merasa tidak enak.

Istriku dan aku tidak mengadakan kontak badan lagi sejak kukatakan
perceraian itu. Kami saling menganggap orang asing. Jadi ketika aku
membopongnya dihari pertama, kami kelihatan salah tingkah. Anak
kami menepuk punggung kami,"Wah, papa membopong mama, mesra
sekali" Kata-katanya membuatku merasa sakit.. Dari kamar tidur ke ruang
duduk, lalu ke pintu, aku berjalan 10 meter dengan ia dalam lenganku.
Ia memejamkan mata dan berkata dengan lembut," Mari kita mulai hari
ini,jangan memberitahukan pada anak kita."
Aku mengangguk, merasa sedikit bimbang.Aku melepaskan ia di pintu.
Ia pergi menunggu bus, dan aku pergi ke kantor.

Pada hari kedua, bagi kami terasa lebih mudah. Ia merebah di dadaku,kami
begitu dekat sampai-sampai aku bisa mencium wangi dibajunya. Aku
menyadari bahwa aku telah sangat lama tidak melihat dengan mesra wanita
ini. Aku melihat bahwa ia tidak muda lagi, beberapa kerut tampak di wajahnya.
Pada hari ketiga, ia berbisik padaku, "Kebun diluar sedang dibongkar, hati-hati kalau
kamu lewat sana."

Hari keempat,ketika aku membangunkannya,aku merasa kalau kami masih
mesra seperti sepasang suami istri dan aku masih membopong kekasihku
dilenganku. Bayangan Dew menjadi samar.
Pada hari kelima dan enam, ia masih mengingatkan aku beberapa hal,
seperti, dimana ia telah menyimpan baju-bajuku yang telah ia setrika,
aku harus hati-hati saat memasak,dll. Aku mengangguk. Perasaan kedekatan terasa
semakin erat.

Aku tidak memberitahu Dew tentang ini.
Aku merasa begitu ringan membopongnya.Berharap setiap hari pergi
ke kantor bisa membuatku semakin kuat.
Aku berkata padanya, "Kelihatannya tidaklah sulit membopongmu sekarang"

Ia sedang mencoba pakaiannya, aku sedang menunggu untuk
membopongnya keluar. Ia berusaha mencoba beberapa tapi tidak bisa menemukan
yang cocok.   Lalu ia melihat,"Semua pakaianku kebesaran".
Aku tersenyum.Tapi tiba-tiba aku menyadarinya sebab ia semakin kurus
itu sebabnya aku bisa membopongnya dengan ringan bukan disebabkan
aku semakin kuat. Aku tahu ia mengubur semua kesedihannya dalam
hati. Sekali lagi , aku merasakan perasaan sakit

Tanpa sadar ku sentuh kepalanya. Anak kami masuk pada saat tersebut.
"Pa,sudah waktunya membopong mama keluar"
Baginya,melihat papanya sedang membopong mamanya keluar menjadi
bagian yang penting. Ia memberikan isyarat agar anak kami mendekatinya
dan merangkulnya dengan erat. Aku membalikkan wajah sebab aku takut
aku akan berubah pikiran pada detik terakhir.
Aku menyanggah ia dilenganku, berjalan dari kamar tidur, melewati ruang duduk ke teras.
Tangannya memegangku secara lembut dan alami. Aku menyanggah badannya
dengan kuat

seperti kami kembali ke hari pernikahan kami. Tapi ia kelihatan
agak pucat dan kurus, membuatku sedih.
Pada hari terakhir,ketika aku membopongnya dilenganku, aku melangkah
dengan berat. Anak kami telah kembali ke sekolah. Ia berkata,
"Sesungguhnya aku berharap kamu akan membopongku sampai kita tua".
Aku memeluknya dengan kuat dan berkata "Antara kita saling tidak menyadari bahwa
kehidupan kita begitu mesra".
Aku melompat turun dari mobil tanpa sempat menguncinya. Aku takut
keterlambatan akan membuat pikiranku berubah. Aku menaiki tangga.

Dew membuka pintu. Aku berkata padanya," Maaf Dew, Aku tidak ingin
bercerai. Aku serius". Ia melihat kepadaku, kaget. Ia menyentuh dahiku.
"Kamu tidak demam".
Kutepiskan tangannya dari dahiku "Maaf, Dew,Aku cuma bisa bilang
maaf padamu,Aku tidak ingin bercerai. Kehidupan rumah tanggaku
membosankan disebabkan ia dan aku tidak bisa merasakan nilai-nilai
dari kehidupan,bukan disebabkan kami tidak saling mencintai lagi.Sekarang
aku mengerti sejak aku membopongnya masuk ke rumahku, ia telah
melahirkan anakku. Aku akan menjaganya sampai tua. Jadi aku minta maaf
padamu"

Dew tiba-tiba seperti tersadar. Ia memberikan tamparan keras kepadaku
dan menutup pintu dengan kencang dan tangisannya meledak.
Aku menuruni tangga dan pergi ke kantor. Dalam perjalanan aku melewati
sebuah toko bunga, ku pesan sebuah buket bunga kesayangan istriku.
Penjual bertanya apa yang mesti ia tulis dalam kartu ucapan?
Aku tersenyum, dan menulis " Aku akan membopongmu setiap pagi
sampai kita tua..."
By: Unknow

Posted at 7/13/2006 4:27:55 pm by Anita Handayani
Make a comment  

Thursday, November 16, 2006
:: Emang Susah............

     
  
  Wanita Emang Susah ....
   
     wanita adalah wanita...,
     jika dikatakan cantik maka dikira menggoda..,
     wanita adalah wanita...,
     jika dibilang jelek maka disangka menghina..,

     jika dikatakan ia perhiasan ter indah didunia ia bangga,
     jika, apapun "perhiasan yg berharga" itu layak ditutupi dan
     disembunyikan
     ia setuju..(supaya terjaga)
     tapi bila disuruh menutup "perhiasannya/kecantikannya" maka dia
     enggan...,
     dan bila dilecehkan ia menyalahkan sepenuhnya pria..!

     wanita adalah wanita...,
     jika dikatakan siapa yg paling dibanggakan olehnya, kebanyakan bilang
     "ibunya",
     tapi kenapa ya..lebih bangga jadi wanita karier..(padahal ibunya "ibu rumah tangga")

     wanita ....
     bila diluruskan supaya bener memerah mukanya, (marah, sambil bilang
     "sok bener lo!")
     bila diingetin tetep memerah mukanya, (marah juga rupanya, sambil
     bilang "sok tau lo!")
     bila dimanja dan disanjung..?? eh, tetep memerah mukanya (kali ini
     tersipu malu, sambil bilang "ah, masa?")

     wanita adalah wanita...,
     inginnya dibilang emansipasi...,
     tapi kegerahan dibilang "macho",
     maunya disamakan dg pria..,
     tapi menolak benerin genteng rumah! (sambil bilang, "masa disamakan
     sama cowok!?")

     Wanita...,
     bila dibilang lemah dia protes...
     jika pacarnya tidak mau antar pulang dia bilang keterlaluan,
     maunya diperlakukan sama dg pria..,
     tapi kesel nggak dikasih tempat duduk di bis kota oleh pria
     disampingnya
     (dan bilang "egois amat ni cowok?")
     bila dikatakan kuat itu maunya..,
     tapi bila sedikit bersedih ia cepet menangis...,

     tapi....
     Wanita adalah wanita...
     dan wanita bukan perempuan atau cewek semata...,
     tapi bagaimanapun juga aku suka wanita! (swear..) "Man's said"

     YANG TIDAK MERASA BERARTI TIDAK PROTES!
     DAN YANG MERASA PASTI DIEM.
     (hayoo!!)


    
  
     
Pria Memang Susah ..........
  
Pria memang susah untuk dibuat bahagia:
     Masalah-masalah yang timbul pada Pria

     Jika kamu memperlakukannya dengan baik,
     dia pikir kamu jatuh cinta kepadanya.
     Jika tidak, kamu akan dibilang sombong.
     Jika kamu berpakaian bagus, dia pikir kamu sedang mencoba untuk
     menggodanya,
     jika tidak dia bilang kamu kampungan.

     Jika kamu berdebat dengannya,
     dia bilang kamu keras kepala,jika kamu tetap diam, dia bilang kamu
     nggak
     punya otak.
     Jika kamu lebih pintar d ari pada dia,
     dia akan kehilangan muka,
     jika dia yang lebih pintar, dia hebat.

     Jika kamu tidak cinta padanya,
     dia akan mencoba mendapatkanmu,
     jika kamu mencintainya,
     dia akan mencoba untuk meninggalkanmu.
     Jika kamu beritahu dia masalah mu,
     dia bilang kamu menyusahkan.
     Jika tidak, dia bilang kamu tidak mempercayai mereka.

     Jika kamu cerewet pada dia,
     kamu seperti seorang pengasuh baginya,
     tapi jika dia yang cerewet pada kamu,
     itu karena dia perhatian.

     Jika kamu langgar janji kamu,
     kamu tidak bisa dipercaya,
     jika dia yang ingkari janjinya,
     dia melakukannya karena terpaksa.

     Jika kamu merokok, kamu adalah cewek liar,
     kalau dia yang merokok , dia adalah seorang gentleman.

     Jika kamu menyakitinya, kamu sangat kejam,
     tapi kalau dia yang menyakitimu,
     itu karena kamu terlalu sensitif dan terlalu sulit untuk dibuat
     bahagia!!!!!

     Jika kamu mengirimkan ini pada cowok-cowok,
     mereka pasti bersumpah kalau ini tidak benar,
     tapi jika kamu tidak mengirimkan ini pada mereka,
     mereka akan bilang kamu egois.

     ================================================
 

Posted at 11/16/2006 1:02:10 pm by Anita Handayani
Make a comment  

Next Page